Kamu tanya, saya jawab-(1)

Halo pembaca setia, apa kabar? semoga dalam keadaan baik dan luar biasa. Posting blog agak terlambat dikarenakan waktu dan jadwal yang padat dan sulitnya membagi waktu yang hanya 24 jam. Salah satu project dari exchange year ini adalah Kamu tanya, Saya jawab. Teman-teman boleh bertanya apa saja tentang program pertukaran pelajar, exchange life saya dan sebagainya. Pertanyaan bisa lewat segala macam sosial media ataupun di blog ini. Kami disini untuk menjembatani dua budaya, akan sangat menyenangkan jika bisa bertukar pengetahuan yang mungkin kalian sekedar ingin tahu. Feel free untuk bertanya.

Berikut email dari :

Anggia Kinariana <puroeay@yahoo.com>
Halo Kak Iin, 
Kalo boleh jujur, aku akhir-akhir ini suka buka-buka & baca-baca post di blog kamu lho, kak.
Blog punyamu itu keren, kak. Isinya menarik dan mudah dipahami.
Aku rencananya sih mau ikut AFS chapter Jogja tahun depan, ya gara-gara kakak ini. 
Tapi aku masih punya beberapa pertanyaan, Kak. Berhubung aku binggung mau tanya sama siapa, mending aku tanya sama pesertanya langsung aja .
Oke, ini pertanyaan-pertanyaanku. Tolong dibantu ya, Kak. 
Halo adik 🙂
Terima kasih sudah mau berkunjung dan menyukai isi dari cerita-cerita kakak. Blog sederhana ini hanya sebagian kecil dari petualangan ini, kakak sangat senang jika kamu tergerak untuk memiliki keinginan besar ‘merubah lajur hidupmu’ dengan program ini.
  1. Gini kak, AFS kan buat anak kelas 10. Nah, sewaktu kita pergi ke luar negeri buat ikut pertukaran pelajar, nilai-nilai ulangan kita di sekolah yang di Indonesia— seperti Ulangan harian, ulangan tengah semester dll, gimana dong kak ? Apa nanti sewaktu kita balik kita disuruh ikut ulangan susulan atau gimana ? Jadi sebenarnya TES mengikuti AFS untuk siswa/siswi kelas 10 tetapi memakan proses panjang kurang lebih 2 tahun dan kami diberangkatkan sebelum naik kelas 12. Nah, nanti setelah pulang ke Indonesia harus mengulang lagi setahun, jadi total SMA selama 4 tahun. Sama sekali tidak menyesal  harus lama sekolahnya,  karena pengalaman yang kami dapatkan Insya Allah lebih worth it 😀                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  
  2. Aku kemarin habis baca syarat-syarat pendaftaran AFS, disitu tertulis kalo peserta yang ikut seleksi harus lahir diantara 01 Agustus 1997- 01 Agustus 1998. Kalo misalnya aku lahir tanggal 10 September 1998 gimana dong kak ? Masa iya harus daftar lagi tahun 2015, kalo daftar tahun 2015 aku sudah enggak kelas 10 lagi.Nah, cek dulu dik pendaftaran program 2013/2014 yang sudah berlangsung itu 1 Agustus 1995-1 Agustus 1997. Karena kamu daftar tahun depan kemungkinan kelahiran yang terpilih 1 Agustus 1996 – 1 Agustus 1998. Jangan patah semangat terus update di chapter terdekat di kota kamu, regulasi bisa saja berubah.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                      
  3. Nanti kalo misalnya negara tujuan yang aku pilih Belanda, padahal aku belum bisa bahasa Belanda, nanti kita harus belajar autodidak atau dibantu oleh pihak AFSnya, Kak?  Untuk negara tujuan sama sekali belum tentu sesuai pilihan. Pertama harus memilih program dulu ada AFS, YES, atau Kizuna. Lalu kemudian menyusun 10 pilihan negara. Saya pribadi benar-benar no idea dengan bahasa jerman sebelum berangkat ke Swiss. Tergantung negaranya juga, semisal Jerman dan Swiss memang ada Language course di bulan pertama hosting. Selanjutnya di sekolah juga ada les jerman. Masalah bahasa benar-benar akan menjadi ‘masalah’ karena itu alat berkomunikasi vital. Yang penting pede dan mau bekerja keras 🙂                                                                
  4. Temen-temen kakak yang foto-fotonya diposting di blog itu temen sekelas kakak ?? Anak AFS juga ? Itu nanti anak-anak AFS dikumpulin disatu kelas yang sama ?  Teman-teman AFS itu teman sekelas semasa les jerman di bulan pertama. Setelahnya masuk ke sekolah umum Gymnasium  setara dengan SMA, bedanya Gymnasium ini terdiri dari 6 tingkatan dan saya di tingkatan 5.                                                                                                
Ya sudah, segitu saja, Kak. Thank you for your time. May God always bless you wherever you are. 🙂 
Baik terima kasih adik. Senang bisa mendengar antusiasme dari adik. Sekedar ingin tahu sudah merupakan langkah kecil untuk perubahan kecil. Pertukaran pelajar ini seperti ‘banting setir’. Memang bukan ke jalan tol bisa cepat lulus atau merangkai impian yang lebih nyata. Jauh dari pada itu kita bisa melihat hal lebih banyak, berkenalan dengan orang banyak, mempelajari hal-hal yang mungkin tidak di dapatkan di bangku sekolah. Paling penting adalah lebih mengenal diri sendiri karena kita dituntut untuk membuat keputusan sendiri dan memecahkan masalah sendiri. Layaknya ketapel yang ditarik mundur untuk meluncur jauh ke depan. Dan kita harus tetap optimis untuk esok hari yang masih menjadi misteri.

Mendefinisikan 2012

Belajar mendefinisikan 2012. Tahun yang benar-benar luar biasa. Menyimpan misteri tersendiri, menyimpan memori tersendiri dan menyimpan bait cerita yang tertulis abadi di dalam batin. Mari mengurai satu persatu.

Bahkan menyusun kata untuk menjelaskan bagaimana 2012 ini terasa…aaaah. Kata “Luar biasa” mungkin tidak begitu cukup  mendeskripsikan bagaimana menghadapi Januari hingga Desember yang terasa seperti roller coaster. Di tahun ini saya mencoba membuka, menalari, merasai, hingga menjejaki. Mempertajam indera ke-enam yang bernama naluri. Naluri yang menjadi indera penerima berita dari langit.

Tahun proses. Menghargai proses jatuh dan bangun, terkilir dan terpelintir, tertawa dan terbahak, menangis dan meringis, menari dan berlari, mencinta dan dicinta, mengukir nama-nama dari bulir-bulir memori bersama keluarga dan sahabat. Di pertengahan tahun ketika harus bernavigasi untuk hidup yang baru, memulai diri yang baru. Proses panjang yang lebih kompleks.

Tahun halilintar. Di sebuah tahun tentang segala rasa yang bercampur dan berkecamuk menjadi satu. Membontang-bantingkan rasa: senang, getir, pahit, manis, sedih, takut, kecewa, bahagia, cemburu, benci, gembira, marah, ragu, galau, dan segala perasaan bombastis yang cetar membahana. Segala rasa yang tergulung rapi oleh satu bahasa bernama senyum 🙂

Tahun kejutan. Berbagai kejutan-kejutan istimewa dari mereka yang mengitari kepala dan hati. Salah satunya di awal April, acara syukuran ulang tahun ke-17 dengan 300 jiwa keluarga dan rekan yang datang mendoakan. Ditambah kejutan dari sahabat-sahabat tercinta. Serta kejutan-kejutan yang tak terduga lainnya.

Tahun sibuk. Di awal tahun tugas-tugas keburengan sekolah yang menjadi prioritas utama sebagai “anak IPA”. Kompetisi menulis dan berbicara yang memakan tenaga dan perasaan. Deadline naskah berita sebagai jurnalis KeKer ataupun event organizer dadakan. Mengerjakan tumpukan berkas AFS dan tugas-tugas lainnya. Blogging untuk berbagi thought and feelings. Senang menjadi sibuk yang berguna, daripada menyampahkan tenaga.

Tahun navigasi. Navigasi sudut pandang dari A ke B dan dari C ke D. Sesuai dengan perjalanan hati ke benua ini. Harus diakui, Eropa mendidik dengan keras, sangat keras. Menampar mental tanpa ragu. Belajar banyak dari kesalahan. Belajar banyak untuk bangkit dan meninggalkan kebodohan yang tidak penting. Navigasi ke arah lebih baik, menjadi manusia yang lebih baik. Amin.

Tahun membuka hati. Untuk luka yang sempat tak ternamai, terbuka lagi untuk kali yang kedua. Terkadang harus terbuka untuk hal-hal yang tak terduga.  Sia-sia saja untuk percaya bahwa tidak ada yang sia-sia. Mungkin baris ini terlalu samar. Tapi hari besok masih samar. Yang samar belum tentu tak nyata.

Tahun yang tertutup dengan sempurna. Jari-jari terlalu terburu-buru mengetik huruf demi huruf. Karena hati dan kepala sering bertengkar dan  tidak selaras untuk menamai sebuah rasa ataupun suatu hal. Yang tertulis disini biarlah yang menjadi ‘halal’ untuk diketahui.

Intinya adalah menikmati segala proses. Menikmati dan menghayati. Mungkin kita terlahir dari rahim ibu hanya sekali. Tapi tanpa sadar, di setiap kali Allah membangunkan kita di pagi hari, bahkan di setiap waktu. Sebenarnya kita diberi kesempatan untuk lahir kembali. Melahirkan diri yang baru setiap harinya. Dengan semangat dan harapan yang baru. Seburuk apapun hari kemarin, besok masih menjadi kertas kosong hampa. Yang mari kita isi dengan warna.

Selamat datang 2013. Izinkan kulanjutkan kisah-kisah baru untuk hidup yang lebih hijau dan hati yang lebih lapang. Bismillahirrahmanirrahim.

Sejuta Pesona Jenewa (Harian FAJAR)

*Dimuat di Harian FAJAR, Sabtu 8 Desember 2012

Oleh : Iin Tammasse

Angin musim gugur perlahan menjatuhkan dedaunan yang tadinya sudah mulai menguning. Tak lama lagi reranting pepohonan terpenuhi tenggeran bunga salju yang turun bersama dengan suhu udara yang semakin hari mendekati angka 0 derajat.

Beginilah suasana peralihan musim memasuki musim salju. Tidak terasa liburan musim gugur telah berakhir. Di penghujung pekan penulis bersama dengan teman-teman sesama siswa pertukaran pelajar dari Zurich mengadakan trip ke kota Jenewa. Jika di Zurich terbiasa menyapa dengan “Grüzi” dengan dialek swiss-jerman maka di Jenewa lain lagi. “Bonjour” dalam bahasa Prancis. Kota yang berbatasan langsung dengan Prancis ini menyimpan keindahan dan keunikan alam tersendiri. Dikelilingi pegunungan Alpen dan pegunungan Jura yang membentang membelah Swiss dari Prancis hingga Jerman. Pesona kota Jenewa tidak hanya terlihat dari pemandangan alamnya saja namun dari monumen dan tempat-tempat penting bersejarah. Kebijakan netralis Swiss membuat banyak organisasi dunia bertuan rumah disini. Sebut saja markas besar Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) dan badan-badannya seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Organisasi Buruh Internasional (ILO) dan sekitar 200 organisasi internasional lainnya. Termasuk Palang Merah Internasional yang didirikan Henri Dunant pada tahun 1863 tepat di kota Jenewa ini.

Rasanya setengah percaya akhirnya menginjakkan kaki di salah satu markas besar PBB. Bedanya, kantor PBB di New York mengurusi bidang politik dan pertahanan sedangkan di Jenewa mengurusi bidang sosial dan kemanusiaan. Yang memukau adalah tepat di seberang halaman kantor PBB ini terdapat monumen kursi raksasa yang salah satu kakinya patah. Monumen ini didedikasikan kepada para korban perang yang terkena ranjau darat. Selain itu terdapat tank rusak yang moncong senjatanya dibengkokkan. Keduanya merupakan simbol penolakan terhadap peperangan. Swiss memang terkenal sebagai negara netral dan anti perang. Hal ini menjadi kesyukuran tersendiri bagi penulis bisa menginjakkan kaki di negeri perdamaian ini.

Tepat di halaman depan markas PBB berjejer 193 bendera negara-negara anggota PBB. Terlihat dari jauh sang merah putih juga berkibar gagah di salah satu tiang. Tak hanya ingin melihat dari luar, penulis dan rombongan pun masuk ke dalam kompleks markas yang luasnya sekitar puluhan hektar.

Tidak tampak terlalu banyak aktivitas dari luar gedung yang dibangun pada tahun 1929 ini. Penulis dan rombongan dipandu dengan tour guide dari PBB mengadakan tour singkat di dalam gedung. Kami memasuki ruang pertemuan utama yang cukup besar. Disana terdapat ratusan kursi yang tersusun setengah melingkar dengan deretan nama-negara negara sesuai abjad. Di bagian atas terdapat beberapa ruangan kecil untuk interpretator atau penerjemah selama pertemuan berlangsung. Terdapat enam bahasa resmi yang digunakan di PBB yaitu bahasa Arab, Cina, Inggris, Prancis, Rusia dan Spanyol. Kurang lebih 300 pertemuan setiap bulannya di kantor yang dalam bahasa Prancis bernama Palace de Nations ini. Bahkan saya sempat memasuki ruangan sidang Dewan HAM PBB yang hanya ada di Jenewa. Sayangnya kesempatan bertemu degan sekjen PBB Ban Ki-Moon asal Korea Selatan belum terindahkan.

Sebelum meninggalkan markas PBB kami diajak berkeliling melihat cinderamata dari berbagai negara. Yang menarik hati adalah karpet dari Cina bergambar jalanan menuju sebuah gapura. Uniknya, melihat dari sisi manapun gambar jalanan tersebut tetap seperti mengarah pada kita. Ini menggambarkan PBB sebagai organisasi dunia yang adil dan tidak memihak kepada negara manapun. Sesuai dengan bendera PBB yaitu gambar peta dunia diambil dari sudut pandang atas yang melambangkan seluruh masyarakat dunia yang berdaulat bersama mengupayakan perdamaian.

Puas mengelilingi gedung PBB, tak lengkap rasanya jika tak berkeliling melihat keindahan kota terpadat kedua setelah Zurich ini. Jenewa memiliki Geneve lake atau danau jenewa yang indah dan menjadi salah satu icon wisata di Swiss. Tidak heran memang jika mayoritas orang yang berlalu lalang adalah turis asing.

Di tepi danau terdapat banyak burung, bebek dan angsa yang hidup bebas tanpa terganggu sedikitpun.Di salah satu sudut danaunya menjulang tinggi Jet d’Eau, air mancur yang semburannya mencapai ketinggian 140 m. Saking tingginya bahkan bisa dilihat dari seluruh kota Jenewa.

Penulis bersama dengan teman-teman juga menaiki perahu kecil yang tersedia di tepi danau. Sebuah pengalaman unik tersendiri menaiki taksi air yang berwarna kuning cerah ini. Melintasi danau Jenewa dan melihat Jet d’Eau dari dekat.

Terpuaskan menikmati keindahan danau Jenewa, berjalan sedikit di sekitar area danau terdapat English Park yang terkenal dengan Flower clock. Sebuah jam besar dengan diamater sekitar 3 meter yang terbuat dari aneka bunga berwarna-warni.  Melambangkan Swiss dalam industri jam tangan dunia.

Tak jauh dari danau, penulis dan rombongan juga mengunjungi Katedral Santo Petrus. Sebuah gereja dengan arsitektur Romawi yang juga diberi sentuhan gothik fasad neoklasik. Tidak jauh berbeda dengan Katedral Duomo di Milan, Italia. Terdapat juga berbagai ornamen bergambar yang indah pada kaca hias yang menghiasi dinding Katedral yang dibangun sekitar hampir 1000 tahun lalu ini.

Memang sedikit melelahkan berjalan-jalan mengelilingi lekuk demi lekuk kota Jenewa. Tapi tentu menjadi pengalaman batin yang sangat mengesankan bagi penulis bisa mengunjungi salah satu kota terpenting dalam sejarah dunia. Sekaligus menambah pengetahuan tentang sejarah, budaya dan kebiasaan hidup. Menarik bukan?

Buongiorno Indonesia (HARIAN FAJAR)

#Dimuat di Harian FAJAR Kamis, 8 November 2012

LAPORAN: Iin Tammasse
Italia

PEKAN 
kedua liburan musim gugur 15 Oktober lalu saya dan hostfamily berkunjung ke kampung halaman pembalap Valentino Rossi. Yap, Italia! Sebuah negara yang berbatasan langsung di sebelah selatan Swiss. Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 2,5 jam dengan kendaraan mobil, akhirnya saya pun tiba di kota Milan atau Milano (dalam bahasa Italia) yang menjadi kandang dari tim sepak bola dunia terkanal AC Milan. Untuk memasuki wilayah Italia saya hanya menggunakan visa schengen yang memungkinkan saya untuk bisa masuk ke negara-negara yang tergabung dalam Uni Eropa.

Meskipun cuaca sedikit tidak bersahabat dan suhu yang mendekati 5 derajat celcius, tapi sama sekali tidak mengurangi kebahagiaan saya berjalan-jalan di kota yang terkenal sebagai salah satu kota mode selain Paris ini. Tidak jauh berbeda dengan tata ruang kota di Swiss, di Milan juga dipenuhi dengan bangunan-bangunan tua klasik khas Eropa.

Bersama hostfamily, saya mengunjungi gereja Katedral Duomo yang berada di Duomo Square atau alun-alun pusat kota Milan. Gereja Katedral Duomo ini merupakan salah satu bangunan terkenal yang menjadi simbol dari kota Milan dan juga merupakan gereja katedral terbesar yang bisa menampung kurang lebih 40.000 orang. Saya pun berdecak kagum melihat arsitektur gotik yang dibangun sekitar 700 tahun yang lalu ini.

Selain sebagai tempat ibadah, gereja ini juga dibuka umum untuk para turis. Tidak hanya dari luar saja terlihat megah. Keadaan di dalam juga sangat mengagumkan, terdapat patung-patung para pendeta dan bangsawan serta lukisan-lukisan seni eropa klasik. Bahkan saya juga menemukan lukisan-lukisan karya pelukis ternama seperti Leonardo Da Vinci dan Picasso. Meskipun sedikit gelap dan remang-remang, namun terlihat anggun dengan cahaya matahari yang terselip di sela-sela ventilasi gereja.

Ada sedikitnya seratus menara yang menjulang tinggi di katedral Duomo ini. Tidak ingin hanya melihat dari jauh, saya pun mencoba naik ke atap Duomo untuk menyaksikan panorama Milan dari ketinggian. Para pengunjung diperbolehkan naik dengan lift atau dengan tangga. Karena alasan lebih murah dan sehat, saya pun memilih menaiki tangga yang berliku kurang lebih sekitar 250 anak tangga.

Setelah mengunjungi Katedral Duomo, saya pun berjalan-jalan menyusuri Galleria Vittorio Emmanuele II. Nah, di bangunan yang megah inilah pusat perbelanjaan di Milan dimana berjejer butik-butik dengan merek terkenal. Jadi memang tidak salah jika Milan dikatakan sebagai kota Mode. Disini pun saya banyak bertemu dengan turis mancanegara. Sedikit lelah berjalan-jalan, saya dan hostfamily pun singgah beristirahat di sebuah Kafe bernama Caffe’ Letterario. Kafe ini cukup terkenal di Milan. Hari pun menjadi sempurna dengan bersantai sejenak menikmati secangkir Cappucino hangat dan Tiramisu yang lezat asli Italia.

Di mata dunia, Italia juga memang sangat terkenal dengan kulinernya. Bahkan di Indonesia pun restoran-restoran dengan masakan Italia sudah banyak menjamur. Rasanya tidak lengkap jika saya tidak mencoba kuliner Italia langsung dari negara asalnya. Setelah menyusuri sepanjang jalan kota tua di Milan, akhirnya saya pun tiba di sebuah restoran khas Italia. Menu Pizza, Spagetti, Lasagna dan Canneloni sudah pernah saya cicipi di tanah air. Sehingga saya memutuskan untuk mencoba Gnocci yang masih terdengar asing bagi saya. Gnocci ini juga merupakan pasta yang terbuat dari terigu dan kentang dengan bentuk yang sedikit berbeda dengan pasta lainnya. Gnocci ini berbentuk bulat serta bertekstur lembut. Rasa dari Gnocci yang kenyal ini mengingatkan saya dengan onde-onde tawaro di Indonesia.

Setelah puas mencicipi kudapan Italia, saya dan hostfamily pun bergegas pulang kembali menuju Swiss. Pada liburan musim gugur ini, kami berlibur di sebuah holiday house di lembah Mesocco yang mana suasana countryside masih kental terasa, sapi-sapi yang memiliki lonceng dan rumah-rumah kecil pembuatan keju secara tradisional. Daerah ini terletak di Kanton Graubunden, daerah paling selatan Swiss yang berbatasan langsung dengan Italia. Wah, pokoknya kerennn bisa merasakan liburan di Italia.

Sekolah di Luar Negeri?, Siapa takut! (Harian FAJAR)

*Dimuat di HARIAN FAJAR Selasa, 16 Oktober 2012

Oleh : Iin Tammasse

MENDAPATKAN kesempatan menjadi duta kecil Indonesia di belahan bumi lain adalah sebuah kesempatan yang luar biasa bagi saya. Doa dan kerja keras akhirnya membuahkan hasil ketika tepat di hari kemerdekaan 17 Agustus 2012 lalu untuk pertama kalinya saya menginjakkan kaki di benua Eropa tepatnya di negara kecil bernama Swiss. Ya! Bersekolah di luar negeri, satu dari cita-cita saya sejak masih duduk di bangku sekolah dasar.

Tidak jauh berbeda dengan kualitas ekonominya, kualitas pendidikan di Swiss juga sangat bagus. Sekarang saya menjadi salah satu siswi di Kantonsschule Zurich Nord, sekolah ini setara dengan sekolah menengah atas di Indonesia. Sekolah ini juga merupakan sekolah terbesar dan terlengkap di Kanton Zurich.

Berbeda dengan di negara Amerika yang bisa memilih pelajaran, di Swiss hanya diperbolehkan memilih Schwearpunktfache atau fokus bidang studi. Saya pun memilih Matematika sebagai fokus bidang studi saya dengan paket pelajaran Biologi, Fisika, Matematika, Kimia, Geografi, Sejarah, Bahasa Jerman, Bahasa Inggris, Seni dan Olahraga. Kurang lebih hampir sama dengan mata pelajaran jurusan IPA di Indonesia. Uniknya, pelajaran olahraga terdapat dua kali seminggu. Karena mereka sangat mementingkan kesehatan jasmani. Mensa atau kantin disekolah juga sangat besar dan tersedia berbagai pilihan kuliner yang sehat.

Sekolah dimulai pada pukul 7.45 pagi hingga pukul 17.00 dengan sepuluh menit istirahat di setiap pergantian jam pelajaran. Setiap jam pelajaran terdiri dari empat puluh lima menit. Meskipun full day school tapi saya tidak merasa bosan karena sekolah disini menggunakan sistem Moving Class. Setiap siswa juga difasilitasi satu laptop Macbook Air 13 inci! Hal ini untuk memudahkan siswa mengerjakan tugas-tugas dan mengakses bahan pelajaran dari server sekolah.

Latar belakang kebangsaan siswa-siswi di sekolah cukup beragam. Mereka sangat toleransi dan open-minded terhadap perbedaan. Begitupun dengan hostfamily saya. Mereka juga sangat menghargai penampilan saya yang memakai jilbab. Hostfamily saya sangat penyayang dan sangat mendukung kegiatan program pertukaran pelajar ini. Sesekali hostfamily mengajak saya melakukan olahraga ekstrem seperti panjat tebing dan hiking di gunung. Kami pun selalu menghabiskan waktu weekend bersama dengan menanam pohon, berenang ataupun bersepeda di pegunungan.

Pada akhir September lalu tepat peralihan musim panas ke musim gugur. Daun-daun di pepohonan mulai menguning dan berjatuhan satu persatu. Memasuki musim gugur sekolah mengadakan libur selama dua minggu atau herbstferien. Liburan kali ini saya manfaatkan dengan mengunjungi beberapa kota besar. Di Swiss saya difasilitasi kartu General Abodemen yang memungkinkan saya bisa menggunakan seluruh alat transportasi seperti kereta, bus, tram ataupun kapal secara gratis selama menjalani program pertukaran pelajar.

Di pekan awal herbstferien saya pun menyempatkan diri untuk sekadar cuci mata di Kota Zurich yang merupakan kota terbesar di Swiss. Di kota ini terdapat sebuah jalan bernama Bahnhofstrasse yang merupakan shopping street terkenal di dunia. Jalanan ini terbentang dari Hauptbahnhof atau Stasiun kereta utama hingga danau Zurich yang cantik.

Kota selanjutnya yang saya kunjungi adalah Luzern, kota ini terkenal sebagai kota tua dengan Kapelbrucke atau Jembatan Kapel. Jembatan kayu ini menghubungkan sisi danau Luzern dan merupakan peninggalan dari abad ke-14. Dari jembatan ini, saya bisa melihat pemandangan gunung Pilatus salah satu jajaran pegunungan Alpen yang puncaknya sudah mulai ditutupi salju putih.

Kota Bern yang merupakan Ibu kota negara Swiss juga tak lupa saya kunjungi. Disini saya berjalan-jalan ke Bundeshaus atau kantor pusat pemerintahan Swiss. Di Altstadt atau kota tua juga terdapat bangunan-bangunan tua khas eropa yang klasik dan sudah berusia ratusan tahun.

Saya juga menyempatkan diri berjalan-jalan ke kota Basel. Di kota kelahiran petenis kelas dunia Roger Federer ini juga menjadi salah satu kota yang tercantik di Swiss. Kota ini juga menjadi perbatasan tiga negara yaitu Swiss, Jerman dan Prancis.

Mimpi saya bersekolah dan berjalan-jalan di luar negeri sudah menjadi nyata. Tidak ada yang tidak mungkin asalkan kita tidak mudah putus asa dan terus berani mencoba. Nantikan cerita saya selanjutnya adalah bertamasya di negeri pizza Italia. Penasaran kan?

 

Culture Shock (Harian FAJAR)

*Dimuat di HARIAN FAJAR Kamis, 20 September 2012

Oleh : Iin Tammasse

WAKTU terasa berjalan begitu cepat. Sudah hampir sebulan ‘hidup baru’ yang saya jalani di negara penghasil cokelat dan keju terbaik ini. Sudah hampir sebulan pula saya meninggalkan comfort zone saya di tanah air demi  mengikuti ‘kursus kehidupan’ yang tidak semua pelajar seumuran saya bisa merasakan.

Terjun langsung di suatu daerah asing dengan bahasa dan budaya yang kontras bukan hal yang terbilang mudah. Ya, culture shock. Inilah satu dari pengalaman terbaik saya di masa exchange year ini.

Salah satu culture shock yang saya temui dalam kebiasaan hidup masyarakat swiss adalah ketepatan waktu. Hampir tidak pernah ada kata terlambat ataupun ‘ngaret’. Karakter masyarakat Swiss sangat perfeksionis dan menghargai waktu, sehingga tidak salah jika negara produksi merek jam tangan terkenal Rolex dan Swiss Army ini dikatakan sebagai negara paling makmur dan sejahtera di dunia.

Transportasi umum seperti kereta api, trem dan bus kota sangat disukai karena selain sangat tepat waktu juga cepat dan bersih. Pengguna kendaraan pribadi juga tidak terlalu banyak. Itulah mengapa kondisi udara sangat bersih dan hampir tidak pernah terjadi kemacetan.

Tidak seperti di Indonesia yang dari Sabang sampai Merauke menggunakan Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional, di Swiss meskipun sangat kecil namun menggunakan empat bahasa utama yaitu bahasa Jerman, bahasa Italia, bahasa Prancis dan bahasa Romani. Karena saya ditempatkan di daerah yang berbahasa Jerman maka di bulan pertama saya dan siswa pertukaran pelajar lainnya diwajibkan mengikuti kursus Bahasa Jerman.

Setiap harinya saya berjalan kaki sekitar lima kilometer menuju tempat kursus. Rutinitas baru ini juga membuat saya merasakan culture shock karena di Indonesia jalan kaki belum terlalu membudaya. Namun sama seperti negara barat lainnya, jalan kaki adalah pilihan favorit karena selain praktis, murah juga sehat.

Uniknya, setiap pagi selalu ada petugas kebersihan yang membersihkan jalan raya sehingga jarang sekali terlihat debu beterbangan. Satu lagi hal yang membuat saya kagum adalah pejalan kaki sangat dihargai di sini. Jika hendak menyeberang jalan, pengemudi kendaraan akan lebih dahulu berhenti dan mempersilahkan pejalan kaki menyeberang.

Meskipun negara kecil yang terletak di jantung benua Eropa ini tidak memiliki laut, tapi dengan mudah kita dapat temukan danau kecil yang indah. Di sini saya pun tidak pernah merasa kehausan, karena di setiap sudut kota pasti tersedia air minum dari pancuran-pancuran air yang bersih dan gratis. Berbicara soal kebersihan jangan ditanya lagi. Warga Swiss sangat prihatin terhadap lingkungan hidup. Sumber energi yang merusak lingkugan sangat dilarang keras.

Pada pekan ketiga saya disini, AFS yang merupakan organisasi pertukaran pelajar yang saya ikuti mengadakan orientasi kepada seluruh peserta. Orientasi saya bertempat di kota Wallisellen di Kanton Zurich. Saya bertemu teman baru dari berbagai negara lain seperti Bosnia, Venezuela, Amerika Serikat, Rusia, Brasil Chili, Mexico, Bolivia, RRC, Thailand, Italia, Jepang, Rep. Ceko, Finlandia dan banyak lagi.

Di hari terakhir orientasi seluruh peserta membuat Zopf atau roti tradisional khas Swiss yang dikonsumsi hanya pada hari minggu. Orientasi ini sangat berkesan dan bermanfaat karena bertujuan menetralisir culture shock yang baru kami alami serta belajar kebiasaan hidup masyarakat Swiss. Bertemu banyak orang dan hal-hal baru mungkin membuat culture shock dalam arti positif, namun inilah yang akan membuat kita menjadi lebih open minded dan lebih bijaksana memahami perbedaan. Semoga!