Wakil Unhas Raih The Most Inspiring Student Pilmapres 2017

Update dari Media Online pada Jumat , 14 Juli 2017, 21:18 WIB (Link:http://www.republika.co.id/berita/pendidikan/dunia-kampus/17/07/14/ot33qk384-wakil-unhas-raih-the-most-inspiring-student-pilmapres-2017)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Iin Fadhilah Utami Tammasse, wakil dari Universitas Hasanuddin (Unhas) Makassar dalam ajang bergengsi Pemilihan Mahasiswa Berprestasi (Pilmapres) Tingkat Nasional 2017, meraih predikat The Most Inspiring Student. Gelar ini merupakan kategori yang baru diperkenalkan dalam Pilmapres 2017.

Ajang Pilmapres (sebelumnya bernama Mawapres) merupakan event tahunan yang digelar oleh Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) untuk menjaring mahasiswa pada setiap perguruan tinggi dengan keunggulan dalam bidang akademik, dan non akademik. Ajang yang telah digelar sejak 1986 ini merupakan upaya untuk meningkatkan budaya berprestasi bagi kalangan mahasiswa, termasuk sebagai model pembinaan mahasiswa di perguruan tinggi.

Iin Fadhilah mengatakan cukup puas dengan hasil tersebut. Ia harus menghadapi tantangan yang cukup berat sejak tahap awal. Peserta ajang ini terdiri atas 143 peserta dari seluruh Indonesia dari berbagai perguruan tinggi, dan dari berbagai bidang keilmuan.

Pada saat berhasil memasuki 17 besar nasional, Iin telah berusaha memberikan yang terbaik. “Tentu para peserta lain juga akan berjuang keras untuk memberikan yang terbaik dan memperoleh hasil terbaik,” kata Iin, Jumat (14/7).

Mengenai kategori yang berhasil dimenangkannya, yaitu The Most Inspiring Student, ini adalah kategori baru yang bahkan tidak dipersiapkan sebelumnya. Nampaknya, dewan juri terkesima dengan latar belakang Iin Fadhilah.

Sebagai mahasiswa program studi pendidikan dokter, ia telah menulis buku dan piawai membaca puisi dengan apik. “Dewan juri mengatakan dalam sambutannya bahwa kategori baru ini dibuat karena kecintaan terhadap mahasiswa. Mereka terinspirasi dengan kemampuan membaca puisi saya. Bahkan, saat itu juga didaulat untuk membacakan puisi,” kata Iin Fadhilah.

Universitas Hasanuddin menyampaikan rasa bangga dan bersyukur atas prestasi yang diraih oleh Iin Fadhillah Utami Tammasse. “Semoga capaian ini dapat memberi inspirasi bagi mahasiswa lainnya untuk terus belajar dan berprestasi pada bidang masing-masing,” ujar Kepala Unit Humas dan Protokoler Unhas, Ishaq Rahman.

Dilema Mahasiswa, Kejar Prestasi atau Berorganisasi

Terbit di Harian Fajar (Link: http://fajaronline.com/2017/03/07/dilema-mahasiswa-kejar-prestasi-atau-berorganisasi)

Memasuki gerbang perguruan tinggi adalah impian setiap lulusan SLA. Dengan sendirinya menanggalkan gelar siswa lalu menyandang gelar sebagai mahasiswa. Menerima gelar mahasiswa, bersiap-siaplah bergumul “kemahasiksaan”.

Dunia baru akan memantik banyak kejutan. Tidak ada lagi pakaian seragam, namun pakaian bebas sopan. Waktu belajar dituntut belajar mandiri dan kelompok. Tidak diatur lagi protokoler lonceng jam pelajaran. Kuliah kadang dilakukan di luar kelas. Tanpa bangku dan meja. Dosen memberikan tugas harus tepat waktu. Tidak ada tolerir atau kompromi kalau terlambat menyetor tugas.

Dunia kemahasiswaan rada-rada sulit. Artinya, menjadi seorang mahasiswa bukanlah hal mudah. Bisa dipermudah jika kita mau menjalaninya dengan cantik. Harus pandai-pandai memainkan waktu. Jika tidak, kita akan kerepotan menyusun langkah-langkah pasti.

Caranya, kita harus menjalankan kewajiban sebagai mahasiswa dengan semestinya. Menjadi mahasiswa jangan hanya sebatas mahasiswa biasa. Maksudnya datang kuliah tiap hari, duduk manis ikuti kuliah, diam-diam di kelas, selesai kuliah langsung pulang ke rumah. Tidak seperti itu dilakukan jika ingin memeroleh nilai plus.

Di kampus, kita harus membiasakan diri menunjukkan empati sosial yang tinggi. Jangan hanya bermasa bodoh (apatis). Itu semua bisa dimanifestasikan jika bergabung dalam organisasi di kampus. Di sana kita bisa unjuk diri dan mampu memberikan kontribusi positif di lingkungan kampus. Kita bisa menjadi model bagi rekan-rekan yang lain maupun junior yang akan bergabung nantinya.

Nah, di sinilah biasanya timbul dilema. Ibarat kata peribahasa lawas, bahwa “dimakan, ibu mati, tak dimakan, ayah mati.” Satu sisi kita mau peringkat dengan kejar Indeks Prestasi (IP) tinggi, sisi lain kita juga perlu berorganisasi.

Kadangkala orang tua pun ikut menabuh gendang. Apakah sebenarnya tujuanmu masuk kuliah? Bukankah untuk menuntut ilmu? Hindarilah beraktivitas selain menuntut ilmu. Organisasi itu hanya menjerumuskan ke dalam lubang kehancuran IP. Itu kata sebagian orang tua yang tidak mengerti urgensi organisasi. Namun, keduanya bisa berjalan selaras selama kita bisa bermain cantik.

Ibaratnya menarik rambut dalam tepung, rambut jangan putus, tepung jangan berserak. Kapan ikut kuliah, kapan berorganisasi. Di sinilah dibutuhkan kebijakan pemanfaatan waktu. Dengan kata lain, menghadapi dilema ini, perlu mendisiplinkan diri mengatur gerak langkah berpacu melawan waktu.

Berorganisasi dan belajar di kampus ibarat dua sisi mata uang. Organisasi merupakan sesuatu yang tidak bisa dipisahkan dengan dunia mahasiswa. Dalam berorganisasi, kita bisa mengenal dunia kampus lebih luas.

Misalnya, kita adalah seorang mahasiswa yang tidak terbiasa dengan pidato atau pun sering gugup ketika berbicara di depan orang ramai. Dengan berorganisasi, kita dibina hal itu. Setidaknya, keluar dari organisasi tersebut kita mampu berbicara secara terbuka di depan orang banyak.

Terdapat perbedaan signifikan antara organisatoris dan antiorganisasi. Jangankan berbicara di depan orang ramai, berdiskusi dengan ruang lingkup kecil pun tidak mampu mengeluarkan pendapat. Orang yang kurang pengalaman berorganisasi, ibaratnya bagai katak di bawah tempurung ”padai tuppang natongko’e kaddaro” (bahasa Bugis).

Bagi mahasiswa yang belum menemukan jati dirinya sebagai seorang mahasiswa, bergabunglah dengan organisasi di kampus. Semua itu akan berguna untuk kelangsungan perkuliahan. Demikian pula akan terjalin persahabatan antara sesama mahasiswa di kampus. Hindari menjadi mahasiswa vakum tanpa gerak dinamis.

Mungkin kita pernah mendengar istilah “mahasiswa 5 D”, datang, duduk, diam, dingin, dungu), artinya mahasiswa tersebut sekadar datang mengikuti perkuliahan semata. Informasi lainnya yang ada di kampus, tidak ia hiraukan. Acuh bebek jika tidak ada sangkut-pautnya dengan mata kuliah. Bukan bermaksud menggurui, tetapi janganlah mencontoh mahasiswa demikian.

Pada sisi yang lain, kegiatan perkuliahan tetap nomor wahid. Tujuan utama memasuki perguruan tinggi tentunya belajar. Mengejar prestasi akademik (IP) itu wajib. Harapan orang tua dan keluarga akan terpenuhi. Tanpa harus menciderai yang lain, organisasi pula tidak bisa disepelekan.

Kemampuan akademik yang tinggi, akan lebih paripurna dengan hasil yang didapatkan dalam ikut berorganisasi. Seperti apakah pentingnya organisasi? Silakan bergabung dan rasakan bedanya. (*)

Rumah kedua

Sebuah pengingat otomatis tentang foto memori beberapa tahun lalu yang menjadi fitur terkini aplikasi Facebook berhasil memporak-porandakan hari saya. Kemarin, 14 Maret 2017.

Kerinduan itu muncul lagi, berkumpul bersama teman-teman AFS Swiss 2012-2013. Wahh! sekarang sudah 2017, sudah hampir 4 tahun perjalanan itu mengakhiri kisahnya. Namun tidak dengan rindu. 

Sekuat apapun kita menggenggam rindu, akan ada hari dimana semua menjadi pecah saja. Apalagi mengingat rutinitas yang sama sekali tidak sedikitpun mengizinkan untuk sejejak melangkahkan kaki ke benua biru, rumah kedua yang tidak pernah berhasil minggat dari ingatan.

Segala kemungkinan membuat saya semakin yakin, bahwa kesungguhan hari ini adalah titian-titian kecil untuk menghadapi ketidakmungkinan di masa depan. Agar saya bersiap untuk diterjunkan kemana saja dan kapan saja. Memori masa lalu itu kembali dan ternyata menjadi alasan-alasan bagaimana hari ini saya bisa menjalani ‘semua’ hal yang bahkan di mata orang lain tidak mungkin.

Saya selalu berharap agar kerinduan terhadap masa-masa terbaik di masa lampau hanyalah bumbu dari proyek ketapel yang saya jalani. Namun riak-riak rindu itu perlahan bermetamorfose menjadi nyeri-nyeri yang menggaung tiap malamnya, berubah menjadi serbi keinginan lain untuk kembali pulang ke rumah keduaku.

Rumah kedua, tempat terlahir kembali dan bertumbuh dewasa.

(Sejenak teringat pada janji terakhir sebelum lepas landas dari Zurich airport…)

Saya tidak akan kembali, sebelum menemukan separuh dari diri saya yang lain.

Ruang hampa

Lalu bagaimana jika upayamu mengendalikan spasi justru menjadi bentuk ketidakberdayaanku dalam mengisi ruang?

Tidak ada ruangan yang kosong, hanya saja kita selalu terkalahkan oleh udara yang lebih dahulu mengisinya. Berbeda dengan ruang hampa yang sekuat tenaga mengosongkan sudut ruang. Naifnya, segala perumpamaan tentangmu tetap saja tidak sampai pada kata usai.

Perumpaan sebuah ruang. Kadang sebuah ruang tidak dapat memberikan jarak yang cukup untuk  kaki kita  melangkah. Ataukah Ruang yang kau miliki tidak memiliki dimensi yang sama denganku? Atau kau sedang menantang kapabilitiasku mengisi ruang?

Entah. Pintu itu yang tak kulihat, atau kau sama sekali tak mengizinkanku mengetuk dan melangkah ke dalamnya.

Entahlah, mungkin ini yang dinamai ruang hampa.

Kesah dan Keluh

Pada malam yang senantiasa menyediakan gelap demi sebuah lelap. Salah satu seni dari menjadi tombak organisasi adalah jangan mengeluh. Kehadiran kita selalu menjadi oase bagi mereka yang menginginkan harapan dalam rangka menemukan tetes-tetes manfaat.

Keluhan/rasa ingin mengeluh adalah tanda memanusiakan diri sendiri. Mungkin cara pengelolaan dan obyek yang dituju yang harus mengalami berbagai modifikasi, hingga sampai pada kesimpulan nyata bahwa mengeluh bukanlah pertanda lemahnya seorang manusia. Namun cara untuk memanusiakan dirinya.

Sepertinya saya mencitrakan diri sebagai seseorang yang lupa memanusiakan diri sendiri. Jika berkaca pada jangan mengeluh, mungkin ada kalimat yang harus melanjutkan seperti jangan mengeluh, kecuali pada Allah. 

Keluh kesah yang sejati dan paling berarti, di waktu-waktu yang terdekat denganNya. Semoga segala keluh menjadi peluh yang dapat dihitung, dan kesah adalah resah yang akan segera berganti, bersama roda waktu yang setia berputar tanpa henti.

Surga yang ia juga rindukan

Dia adalah dimensi lain dari galaksi. Dia kembali menyandarkan kepasrahan yang sama di 1/3 akhir malam pekat. Tempat berlari dan kembali dari panas dingin siklus pagi, dan dari malam yang mencengkram jiwanya.

Dia takut tertunduk pada dunia, pun tak berniat menundukkan dunia. Dia hanya ingin menggenggam dunia, agar tak dipasak kaki tangannya pada rutinitas yang membutakan. Dia hanya ingin mengutuhkan jiwanya, untuk senantiasa berjalan di titian sebagai budak yang lemah di hadapan penciptanya. Yang tunduk lisan dan hatinya dan yang lembut perangai dan geraknya.

Mungkin tak pantas jika perempuan ini merindu surga. Tapi tak pernah patah harapannya untuk dirindukan surga.

Atau

Mungkin ia sedang merindukan  kau (surganya). Di malam ini ketika lelah menyapa, dan kerinduan untuk membagi hari-harinya denganmu semakin tidak nyata.

Sekali lagi, ia sedang menghukum diri karena rasa kalah. Kalah pada perasaan yang tidak seharusnya ia urai. Kalah untuk tidak membawa perasaan pada kadar yang berlebih. Sejatinya jangan kau lupa bahwa dia adalah wanita.

Dan, sekali lagi ia sedang belajar bersabar.

Bersabar pada dirinya sendiri yang tak kunjung menjadi yang terbaik, di matamu

(ps: Semoga kotamu senantiasa bersikap ramah)

Makassar, 28 Februari 2017

Tanda Tanya

Di balik jendela, ada tumpukan surat-surat yang tak sempat kukirimkan. Kualamatkan pada kekecewaanku dan kekecewaanmu yang saling berpulang ke raga dan namun saling berpeluk dalam fikiran.

Tentang fikir yang tak bersambut oleh arah hati

segudang tanya, segubuk tanda

Kemana melabuhkan takdir yang terlihat tergesa-gesa menuliskan nama di pagar halaman? Hanya surat-surat yang bisa kukirimkan.

Keringnya rasa menyambut gelambir nafasmu yang tak lagi hangat. Jika seandainya, kau bisa belajar percaya doa. Disitu ada aku. Hidup dari kerontang udara, yang berkarat menatap nanar, setia menanti tanda selanjutnya. Tanda jika kau segera berpulang, sebelum tanda tanya dalam suratku sempat kau jawab

Aku bertanya, adakah tanda yang bisa kau baca, dari puluhan tanda tanyaku?

Makassar, 28 Februari 2017

Iin Fadhilah©