Sekolah di Luar Negeri?, Siapa takut! (Harian FAJAR)

*Dimuat di HARIAN FAJAR Selasa, 16 Oktober 2012

Oleh : Iin Tammasse

MENDAPATKAN kesempatan menjadi duta kecil Indonesia di belahan bumi lain adalah sebuah kesempatan yang luar biasa bagi saya. Doa dan kerja keras akhirnya membuahkan hasil ketika tepat di hari kemerdekaan 17 Agustus 2012 lalu untuk pertama kalinya saya menginjakkan kaki di benua Eropa tepatnya di negara kecil bernama Swiss. Ya! Bersekolah di luar negeri, satu dari cita-cita saya sejak masih duduk di bangku sekolah dasar.

Tidak jauh berbeda dengan kualitas ekonominya, kualitas pendidikan di Swiss juga sangat bagus. Sekarang saya menjadi salah satu siswi di Kantonsschule Zurich Nord, sekolah ini setara dengan sekolah menengah atas di Indonesia. Sekolah ini juga merupakan sekolah terbesar dan terlengkap di Kanton Zurich.

Berbeda dengan di negara Amerika yang bisa memilih pelajaran, di Swiss hanya diperbolehkan memilih Schwearpunktfache atau fokus bidang studi. Saya pun memilih Matematika sebagai fokus bidang studi saya dengan paket pelajaran Biologi, Fisika, Matematika, Kimia, Geografi, Sejarah, Bahasa Jerman, Bahasa Inggris, Seni dan Olahraga. Kurang lebih hampir sama dengan mata pelajaran jurusan IPA di Indonesia. Uniknya, pelajaran olahraga terdapat dua kali seminggu. Karena mereka sangat mementingkan kesehatan jasmani. Mensa atau kantin disekolah juga sangat besar dan tersedia berbagai pilihan kuliner yang sehat.

Sekolah dimulai pada pukul 7.45 pagi hingga pukul 17.00 dengan sepuluh menit istirahat di setiap pergantian jam pelajaran. Setiap jam pelajaran terdiri dari empat puluh lima menit. Meskipun full day school tapi saya tidak merasa bosan karena sekolah disini menggunakan sistem Moving Class. Setiap siswa juga difasilitasi satu laptop Macbook Air 13 inci! Hal ini untuk memudahkan siswa mengerjakan tugas-tugas dan mengakses bahan pelajaran dari server sekolah.

Latar belakang kebangsaan siswa-siswi di sekolah cukup beragam. Mereka sangat toleransi dan open-minded terhadap perbedaan. Begitupun dengan hostfamily saya. Mereka juga sangat menghargai penampilan saya yang memakai jilbab. Hostfamily saya sangat penyayang dan sangat mendukung kegiatan program pertukaran pelajar ini. Sesekali hostfamily mengajak saya melakukan olahraga ekstrem seperti panjat tebing dan hiking di gunung. Kami pun selalu menghabiskan waktu weekend bersama dengan menanam pohon, berenang ataupun bersepeda di pegunungan.

Pada akhir September lalu tepat peralihan musim panas ke musim gugur. Daun-daun di pepohonan mulai menguning dan berjatuhan satu persatu. Memasuki musim gugur sekolah mengadakan libur selama dua minggu atau herbstferien. Liburan kali ini saya manfaatkan dengan mengunjungi beberapa kota besar. Di Swiss saya difasilitasi kartu General Abodemen yang memungkinkan saya bisa menggunakan seluruh alat transportasi seperti kereta, bus, tram ataupun kapal secara gratis selama menjalani program pertukaran pelajar.

Di pekan awal herbstferien saya pun menyempatkan diri untuk sekadar cuci mata di Kota Zurich yang merupakan kota terbesar di Swiss. Di kota ini terdapat sebuah jalan bernama Bahnhofstrasse yang merupakan shopping street terkenal di dunia. Jalanan ini terbentang dari Hauptbahnhof atau Stasiun kereta utama hingga danau Zurich yang cantik.

Kota selanjutnya yang saya kunjungi adalah Luzern, kota ini terkenal sebagai kota tua dengan Kapelbrucke atau Jembatan Kapel. Jembatan kayu ini menghubungkan sisi danau Luzern dan merupakan peninggalan dari abad ke-14. Dari jembatan ini, saya bisa melihat pemandangan gunung Pilatus salah satu jajaran pegunungan Alpen yang puncaknya sudah mulai ditutupi salju putih.

Kota Bern yang merupakan Ibu kota negara Swiss juga tak lupa saya kunjungi. Disini saya berjalan-jalan ke Bundeshaus atau kantor pusat pemerintahan Swiss. Di Altstadt atau kota tua juga terdapat bangunan-bangunan tua khas eropa yang klasik dan sudah berusia ratusan tahun.

Saya juga menyempatkan diri berjalan-jalan ke kota Basel. Di kota kelahiran petenis kelas dunia Roger Federer ini juga menjadi salah satu kota yang tercantik di Swiss. Kota ini juga menjadi perbatasan tiga negara yaitu Swiss, Jerman dan Prancis.

Mimpi saya bersekolah dan berjalan-jalan di luar negeri sudah menjadi nyata. Tidak ada yang tidak mungkin asalkan kita tidak mudah putus asa dan terus berani mencoba. Nantikan cerita saya selanjutnya adalah bertamasya di negeri pizza Italia. Penasaran kan?

 

Culture Shock (Harian FAJAR)

*Dimuat di HARIAN FAJAR Kamis, 20 September 2012

Oleh : Iin Tammasse

WAKTU terasa berjalan begitu cepat. Sudah hampir sebulan ‘hidup baru’ yang saya jalani di negara penghasil cokelat dan keju terbaik ini. Sudah hampir sebulan pula saya meninggalkan comfort zone saya di tanah air demi  mengikuti ‘kursus kehidupan’ yang tidak semua pelajar seumuran saya bisa merasakan.

Terjun langsung di suatu daerah asing dengan bahasa dan budaya yang kontras bukan hal yang terbilang mudah. Ya, culture shock. Inilah satu dari pengalaman terbaik saya di masa exchange year ini.

Salah satu culture shock yang saya temui dalam kebiasaan hidup masyarakat swiss adalah ketepatan waktu. Hampir tidak pernah ada kata terlambat ataupun ‘ngaret’. Karakter masyarakat Swiss sangat perfeksionis dan menghargai waktu, sehingga tidak salah jika negara produksi merek jam tangan terkenal Rolex dan Swiss Army ini dikatakan sebagai negara paling makmur dan sejahtera di dunia.

Transportasi umum seperti kereta api, trem dan bus kota sangat disukai karena selain sangat tepat waktu juga cepat dan bersih. Pengguna kendaraan pribadi juga tidak terlalu banyak. Itulah mengapa kondisi udara sangat bersih dan hampir tidak pernah terjadi kemacetan.

Tidak seperti di Indonesia yang dari Sabang sampai Merauke menggunakan Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional, di Swiss meskipun sangat kecil namun menggunakan empat bahasa utama yaitu bahasa Jerman, bahasa Italia, bahasa Prancis dan bahasa Romani. Karena saya ditempatkan di daerah yang berbahasa Jerman maka di bulan pertama saya dan siswa pertukaran pelajar lainnya diwajibkan mengikuti kursus Bahasa Jerman.

Setiap harinya saya berjalan kaki sekitar lima kilometer menuju tempat kursus. Rutinitas baru ini juga membuat saya merasakan culture shock karena di Indonesia jalan kaki belum terlalu membudaya. Namun sama seperti negara barat lainnya, jalan kaki adalah pilihan favorit karena selain praktis, murah juga sehat.

Uniknya, setiap pagi selalu ada petugas kebersihan yang membersihkan jalan raya sehingga jarang sekali terlihat debu beterbangan. Satu lagi hal yang membuat saya kagum adalah pejalan kaki sangat dihargai di sini. Jika hendak menyeberang jalan, pengemudi kendaraan akan lebih dahulu berhenti dan mempersilahkan pejalan kaki menyeberang.

Meskipun negara kecil yang terletak di jantung benua Eropa ini tidak memiliki laut, tapi dengan mudah kita dapat temukan danau kecil yang indah. Di sini saya pun tidak pernah merasa kehausan, karena di setiap sudut kota pasti tersedia air minum dari pancuran-pancuran air yang bersih dan gratis. Berbicara soal kebersihan jangan ditanya lagi. Warga Swiss sangat prihatin terhadap lingkungan hidup. Sumber energi yang merusak lingkugan sangat dilarang keras.

Pada pekan ketiga saya disini, AFS yang merupakan organisasi pertukaran pelajar yang saya ikuti mengadakan orientasi kepada seluruh peserta. Orientasi saya bertempat di kota Wallisellen di Kanton Zurich. Saya bertemu teman baru dari berbagai negara lain seperti Bosnia, Venezuela, Amerika Serikat, Rusia, Brasil Chili, Mexico, Bolivia, RRC, Thailand, Italia, Jepang, Rep. Ceko, Finlandia dan banyak lagi.

Di hari terakhir orientasi seluruh peserta membuat Zopf atau roti tradisional khas Swiss yang dikonsumsi hanya pada hari minggu. Orientasi ini sangat berkesan dan bermanfaat karena bertujuan menetralisir culture shock yang baru kami alami serta belajar kebiasaan hidup masyarakat Swiss. Bertemu banyak orang dan hal-hal baru mungkin membuat culture shock dalam arti positif, namun inilah yang akan membuat kita menjadi lebih open minded dan lebih bijaksana memahami perbedaan. Semoga!

Selamat Ulang Tahun Ananda Zhafira

Untuk seorang sahabat yang bertambah umurnya disana,

Suatu hari ketika umur kita masih 13 tahun Kelas 7 (2007). Aku menemukanmu di sebuah kompetisi Pidato Bahasa Inggris tingkat SMP. Kita tak saling kenal. Jelas diingatanku tema lomba itu “Global English”. Kau membela SMP Athirah sedangkan aku berjuang untuk SMPN 12 Makassar. Meski aku mendapat posisi kedua tapi tetap saja aku tertantang melihatmu. Hahaha.

Suatu hari ketika umur kita masih 15 tahun Kelas 9 (2009). Aku berpindah jalur ke negara putih hijau. Hahaha itu lucu bukan? Kita lulus menjadi alumni SMPI Athirah bersama di pagi itu di Wisma Kalla.

Suatu hari ketika umur kita masih 16 tahun Kelas 10 (2010). Allah menakdirkan kita memasuki sekolah yang sama bernama SMAN 17 Makassar. No Jubel No School. Proud to be seventeenager. Be the real seventeenager. Motto-motto alay yang mampu melukiskan kebanggaan menjadi satu dari pemegang jas biru. Hahaha.

Suatu hari ketika umur kita masih 16 tahun Kelas 10 (2011). Semester dua di kelas Redoks, kita sekelas dan menemukan ‘Big Mama’ (Atikah Harmianti) yang terdampar. Kita bertiga menjadi team-mate. Lebih dari sekedar team-mate ketika kita sama-sama berjuang di ALSA e-comp 2011 Depok. Research dimana-mana. Makan dimana-mana. Hahaha.

Suatu hari di sebuah hari ketika Mepet atau McD Pettarani adalah sebuah simbol kegaulan. Kita yang sangat kepo mencoba untuk meneliti kegaulan anak-anak Makassar.

Suatu hari di sebuah hari. Kita menyuarakan “Forever Alone” di setiap sudut timeline. Menjadi pejuang akan cinta yang perlu diperjuangkan. Namun karena sama-sama kurang sukses. Akhirnya Aku menjadi Duta Bureng. Kau terpilih menjadi Duta Move On se-Indonesia Timur. Meskipun hingga hari ini hanya aku yang tahu betapa kau tak bisa move on dan mungkin tak bisa move on. HAHAHAHA.

Suatu hari di sebuah hari. Kita sekelas lagi di sebuah kelas alay bernama Aliensa XI IPA 2. Bersama dengan Robby Tambing, Aku membully mu setiap hari dan setiap saat. Hingga terbentuk Geng Bully terbesar Se-Jubel bernama CHIBI CHIBI CHEBA. Aku dan Robby membullymu setiap waktu. Maafkan kami. HAHAHAH.

Suatu hari di sebuah hari. Hari ini. Hari dimana kau melangkahkan kaki ke umur 17 Tahun. Hari dimana keunyuanmu akan segera meluntur termakan hari. Rasanya aku ingin kesana, menghabiskan isi dompetmu untuk ditraktir makan dan makan. Seperti dulu ketika bersama Tika berwisata kuliner keliling Makassar.

Setiap hari sesungguhnya adalah istimewa. Meski hari ini aku tahu masih belum ada yang ‘istimewa’ disampingmu tetap saja jadikan aku yang teristimewa ya. Tak ada hadiah istimewa dariku. Doaku semoga cita-citamu menjadi satu dari mahasiswa Fakultas Hukum UI 2013 tercapai. Kejar cita dan cintamu. Semoga kau pun bisa datang kesini. Melihat Sembilan puluh Sembilan Pesona Langit Eropa yang kau ceritakan padaku.

Selamat Ulang Tahun Ananda Zhafira.