Finding my self on my self

15 tahun hidup di bumi. Terlahir di tengah-tengah keluarga yang berorientasi pada pendidikan. Ia hidup sebagai seorang pengembara. Mengembara mencari jati diri yang sesungguhnya. Di usia yang penuh dengan ‘kelabilan’ ia masih sanggup berdiri tegak meski tak  jarang angin kencang dengan nikmat menggoyangkannya. Namun prinsip dan keyakinan yang teguh dihatinya selalu membuatnya mampu untuk bisa berkata Tidak atau Ya, Hitam atau Putih, Hidup Atau Mati.

(Maaf yang diatas agak lebay hehe)

Tidak kaku dan ‘sok’ Idealis. Di umur yang sebentar lagi berganti menjadi 16 tentunya tidak sedikit masalah yang menimpa, tidak sedikit caci-maki dan terjangan hidup yang kudapati. Tak sedikit pula air mata yang mengalir karena ke’lebay’an ku memaknai hidup. Mencoba menarik diri dari kenyataan dan kulihat betapa kerdilnya jiwa ku dalam menghadapi rintangan yang telah kulewati. Betapa aku begitu ‘manja’ dengan segala hal yang terjadi. Kelabilan demi kelabilan pun terjadi di umurku yang labil ini. Namun pada akhirnya aku berhasil sedikit demi sedikit membuka makna. Mencari makna kehidupan yang sesungguhnya. Mencoba untuk menjadi lebih dewasa dan tetap teguh pada pendirian serta pada prinsip yang kupegang.

Meskipun apa yang kita inginkan terkadang tidak begitu mudahnya tercapai dan apa yang kita harapkan tidak mudah untuk terkabul. Tapi tetap camkan  dalam hati b ahwa terkadang hidup memiliki 100 alasan untuk membuat kita menangis tapi yakin dan percaya hidup pun memiliki Jutaan alasan untuk membuat kita tersenyum tergantung bagaimana kita memaknainya.

Di usia ku yang masih sedang memakai putih abu-abu ini, sudah ada ribuan kegagalan telah kulalui. Kegagalan dalam sebuah kompetisi atau pun kegagalan dalam berorganisasi  yang lalu dan banyak lagi. Tapi di saat kegagalan itu kutemui, tak jarang aku menggerutu dan tidak puas dengan apa yang kudapatkan. Seakan-akan aku tidak puas dengan apa yang Tuhan berikan. Namun kelabilan seperti itu membuatku semakin sadar bahwa aku begitu kecil aku begitu tak berdaya tanpa adanya dorongan dari dalam diriku sendiri. Tanpa ada dorongan untuk bangkit pun tentunya akan semakin membuatku tak berdaya dalam ketidakberdayaan serta kejahilianku.

Semakin berusaha mencari siapa diriku sebenarnya semakin aku terlarut dalam kepasrahan. Kepasrahan menghadapi kegagalan-kegagalan selanjutnya. Tetapi itulah yang membuatku dewasa. Dewasa untuk memaknai hidup bahwa kadang kita diatas dan kadang kita dibawah. Ketika kita dibawah jangan berhenti bermimpi dan yakinlah pendakian kita keatas tidak akan sia-sia dan tentunya kita akan sampai pada puncak yang tinggi dan ketika kita berada diatas tentunya tak ada yang abadi di dunia ini cepat atau lambat kita harus mengikuti perputaran roda layaknya perputaran siang dan malam.

Kelabilan pun dapat teratasi. Hidup pun semakin indah ketika kita mencoba untuk membuka mata bahwa Tuhan begitu mencintai kita, bahwa Tuhan memiliki satu alasan untuk menunda suatu harap yang kita inginkan tapi dibalik itu semua ia memiliki Milyaran hadiah untuk ketika yang lebih indah dan membuat kita lebih takjub pada kuasa-Nya.

 

(Author : Iin Fadhilah. Ditulis di tengah malam ketika Insomnia melanda pukul 00.55 WITA, Makassar)